Home > REPORT > Honda Tiger: just for long distance touring!

Honda Tiger: just for long distance touring!


Onasis-01Jakarta, 5 Oktober 2009. Bro Onasis alias Bro Ona alias “Coop Red”, adalah salah satu member HTML (Honda Tiger Mailing List) ternyata punya cerita sendiri soal kekuatan Honda Tiger yang dikenal sebagai motor jarak jauh, handal dan punya daya tahan, serta nyaman sebagai motor cruiser, atau motor touring.

Cerita  soal ketangguhan Honda Tiger sebenarnya sudah sering diliput dan dibuktikan oleh para pencinta touring yang ada di halaman blog ini. Namun, Bro Onasis baru aja menyelesaikan “Mission in Mudik Bareng 2009”. Tentu saja ia boleh bangga dengan motor Honda Tiger-nya yang ia tunggangi dengan jarak 3000 km.

Cerita perjalanan touring-nya itu sendiri dibagi dengan dua cerita (lihat perjalanan berangkat, dan perjalanan pulang). Ketika itu ia touring mudik bersama dua rekan, sama-sama mudik ke tanah Minang Sumatera Barat. Dari tiga orang yang mudik itu, dua diantaranya pakai Honda Tiger, termasuk Bro Ona.

Bro Ona punya pendapat pribadi bahwa tidaklah berlebihan jika Honda (PT AHM) melekatkan jargon “super cruiser” ke Honda Tiger. Selanjutnya, kita baca saja tulisan Bro Ona yang ditujukan buat pembaca blog  ini:

Onasis-02Motor Honda Tiger yg saya miliki adalah produksi tahun 2004, namun saya membelinya second hand pada tahun 2006 dengan kondisi yang cukup baik. Alasan kenapa saya berani membawa motor honda tiger lawas ini touring jauh ke Sumatera Barat karena ketika saya bawa turing dekat, misal ke sekitaran Banten atau Jawa Barat, tidak pernah bermasalah dan sangat nyaman.

Meskipun perawatan motor saya ini cukup terjadwal, sebelum saya memutuskan untuk mudik bersama motor ini, saya mengganti beberapa part mesin yg menurut saya sudah patut diganti. Seperti, kampas kopling, rantai keteng, tensioner, bearing noken as.

Dan untuk bodi motor, saya mengganti rantai beserta gear serta kampas rem depan belakang. Penggantian tersebut tidak secara mendadak, namun sudah saya cicil kira2 2 bulan sebelum turing ini.

Alasan lainnya, adalah daya tahan diperjalanan. Dipacu secara konstan pada kecepatan rata2 antara 80 s/d 100 kpj dengan jarak yang cukup jauh, mesin tiger tetap stabil. Rata-rata istirahat setelah 2 jam perjalanan motor ini masih nyaman, dan yang ‘kepanasan’ hanya ridernya saja, karena kecape’an. Hehehe…🙂 Saya yakin, kalau kita riding sesuai dengan karakter dan kemampuan motor yang kita miliki, dengan kata lain, tidak memaksakan motor, maka motorpun tidak akan bermasalah selama perjalanan.

Onasis-03Kalau mengenai kekurangan, untuk saya pribadi, hanya 1 hal, yaitu harga spare part yang lebih mahal dibanding motor lain dikelasnya. Namun sebenarnya harga mahal tersebut terkompensasi ke daya tahan part itu sendiri yang jauh lebih baik. Jadi, saya sangat merekomendasikan Honda Tiger sebagai motor yang bisa dihandalkan untuk long distance touring bagi para bikers.

Data singkat motor saya:

Merk : Honda
Tahun : 2004
Pelek : CW Sprint 17″
Ban Depan : Swallow X-worm 110/70/17
Ban Belakang : Swallow X-worm 130/70/17
Box : Givi E33

Categories: REPORT
  1. October 5, 2009 at 5:22 pm

    Thanks to Bro Ona yang udah sharing soal Honda Tiger..🙂

  2. obelix
    October 5, 2009 at 6:15 pm

    wih.. bang o’on… foto kasirnya nya mana uiiiiiiiiii!!!!

  3. sabdho guparman
    October 5, 2009 at 7:25 pm

    Tiger memang motor yang sangat melegenda, nyaman dan tangguh untuk riding jauh. saya sangat setuju dengan opini masbro ona.

    cuma ya itu lho mas. . . harga barunya tinggi banget dan spare partnya juga terkenal mahal.

    mencermati persaingan roda 2 akhir-akhir ini mestinya AHM bijak dalam menetapkan harga jual unit baru ataupun partnya, memang image dan 3s nya ahm paling top di negeri ini.

    keep brotherhood,

    salam,

  4. October 5, 2009 at 9:17 pm

    salam kenal dulu untuk Bro Ona…..!wow,jauh sekali,kalau gak salah sekitar 3000 Km ya Bro,selamat untuk Bro Ona,semoga yang lain menyusul,saya juga punya rencana,tp jangka panjang sih,tahun 2010 mau Solo touring ke Bali,dengan membaca pengalaman para Bro’s semua,paling tidak saya punya bayangan,suka dan duka dalam perjalanan.selamat…sekali lagi selamat untuk Bro Ona.Bagaimana dengan gempa Sumbar,semoga keluarga Bro Ona dalam lindunganNya.Amien

  5. October 5, 2009 at 9:30 pm

    kurang lebih jarak 3,000 km ditempuh utk pulang-pergi, dan sebagai referensi, dari cerita yang satu ini perjalanan di tempuh 3,141 km.

  6. tedy
    October 6, 2009 at 1:55 am

    Bravo bro Onasis………. *sambil nyari2 artikel sendiri … he..he…

  7. October 6, 2009 at 9:00 am

    @Kang Teddy,
    Apa email saya diterima? Soalnya saya pernah minta cerita atau pengalaman mudik Bro Teddy dengan motornya?🙂

  8. October 6, 2009 at 9:24 am

    Wah Bro Stephen ini bikin orang tambah kepengen beli Tiger aja ….
    hu hu … aku nabung dulu ya, mudah2an tahun depan bisa beli kalo dah pede naik motornya…

  9. Yudh
    October 6, 2009 at 10:39 am

    Tiger ya… jd inget judul disalah satu Blog…
    Honda Tiger => Masa Lalu, Masa Kini, Masa Gitu… :p

    sparepart mahal sih wajar lah… wong motor high-end…
    tp harga unit barunya itu loh… ga worthed bgt… bayarin teknologi lama dgn sedemikian overpriced… ga da perubahan signifikan di mesin… cm ganti2 body doank… yg akhirnya malah tambah berat sehingga mempengaruhi performa mesin itu sendiri…

    Tiger2000 = 18HP… yg ini masih proporsional…
    Tiger Revo = 16HP… yg ini jadi macan ompong deh…

    sori buat penggemar Tiger, tulisan ini ga ada maksud apa2 kok… cm membeberkan fakta yg ada… hidup blogger…

  10. yonas
    October 6, 2009 at 12:46 pm

    ya gimana ya honda indonesia gitu lho
    gak seperti honda thailand
    you semua tau siapa yang pegang merek honda di sini

    toh emang tiger memang motor yang enak kok uda touring kemana-mana juga masih enak
    masalah spare part banyak pilihan dan harga
    soal harga sebanding dengan kualitas part juga gak begitu
    kalo pendapat pribadi gw ya pinter -pinter ajah milih part dan harga
    kalo gak tau tanya aja

  11. obelix
    October 6, 2009 at 12:57 pm

    makin cinta aja ama repoh gue… hehehe….
    kapan yah bisa turing ampe ribuan kilo…. *sambil ngelus2 tanki repoh…*

  12. boni
    October 6, 2009 at 1:28 pm

    kok getaran tiger kerasa bgt ya ampe ke biji, apa itu ciri khas tiger
    ga kebayang touring 3rb km

    ada ga motor touring yang getarannya minim

  13. utenk
    October 6, 2009 at 1:58 pm

    alah.. Ontasis jadi Model nyaa.. hihihihih

    Bravo motor Tiger

  14. onasis
    October 6, 2009 at 2:06 pm

    thanks banget om stephen….udah memuat cerita touring mudik saya di blog pribadi om…suatu kebanggaan buat saya….dan thanks buat da teddy n ulil rekan seperjalanan saya….*tosss!!!*

  15. October 6, 2009 at 2:08 pm

    hehehe.. tuh comments yg di facebook apa pade sirik ya? hehehe..🙂 maju terus bro!

  16. anthony_raka
    October 6, 2009 at 2:09 pm

    tiger emang top,….. motor gw th 2004 dah 5 th lom pernah turun mesin km dah 95ribuan masih tokcer. soal sperepart ane lom terlalu banyak yang di ganti jadi lom ngerasain mahalnya sperepart……cuma yang jadi kendala ampe sekarang adalah soal tenaganya yang memble ……..

  17. @rive
    October 6, 2009 at 2:16 pm

    Makin brasa seleb dah si ona *toyor pake stang seher*
    itu data teknis kurang kumplit. Mustinya disebut juga para donatur yang nyumbang ban, velg, winsil dan breketnya😀

  18. onasis
    October 6, 2009 at 2:22 pm

    @om stephen…itulah om…emang bener..sirik tanda tak mampu…tanda tak bernyali…huahauhauahuahuaha

    @ripeh….kuampredoh!! *PLAAAAKKKHHH!!!*

  19. Kharaja
    October 6, 2009 at 2:28 pm

    Termasuk bandel deh… dan tentunya nyaman kalo buat turing jauh. Anteb kalo orang jawa bilang. Gak cepet pegel (apa karena Jok sama setang udah gua modif ya? hehehe…)

    Punya Gue tahun 2005.. Yah walopun nyari sparepart ori udah susah sehingga daleman udah banyak yang KW2🙂 tetep asyik aja kok…

  20. Fajar.Is
    October 6, 2009 at 2:32 pm

    Keren …. belon kesampean turing Sumatra nih …

  21. Fajar.Is
    October 6, 2009 at 2:34 pm

    Onaaa … aylapyu bebih …🙂

    Belon kesampean juga nih turing Padang.

  22. dart1202
    October 6, 2009 at 2:39 pm

    berdasarkan pengalaman pribadi mempunyai tiger selama 12 tahun… cukup menemani kemana2..last have Revo 2007 (sedikit kecewa sehh) tapi untuk sekarang ini sepertinya Honda Tiger harus banyak berubah dehh biar bisa bersaing dengan motor2 lainya dan mengembalikan kejayaanyaa..

    adet
    bekas pemakai honda tiger..

  23. obelix
    October 6, 2009 at 5:24 pm

    om stephen bilangin ke onta bangor ntuh… huh… ga sah artikelnya tanpa foto kasir geulisnya!!!!!

  24. obelix
    October 6, 2009 at 5:25 pm

    lempar knalpor repoh ke o’on…

  25. October 6, 2009 at 5:49 pm

    Waktu mudik kemarin saya pake neotech97 bareng dg teman saya yg pake tiger04 dg trayek cikarang-solo.pas saya semangat semangatnya di depan eh dianya nyante saja di belakang saya,tapi saat dia di depan..waduh,keteteran ngejarnya om!
    Tapi,saat di turunan setelah simpang lima semarang kok tiba2 gir depannya lepas beserta penguncinya.untung saja pas berhenti,diseberangnya ada bengkel…
    Ada penjelasan lebih lanjut ga pak?

  26. October 6, 2009 at 7:17 pm

    @obelix, wah si Ona nyimpen foto2 rahasia ya?🙂

  27. October 6, 2009 at 9:26 pm

    Setuju dahh!!

    Hidup Honda Tiger!!!

  28. sabdho guparman
    October 8, 2009 at 5:00 pm

    @lekdjie

    kok sama dengan kasusku dulu, cuma aku dulu pake supri x 125 ketika mudik tahun 2007 pas nanjak alas roban baut olienya tiba-tiba lepas ( kebayang kan ? ) langsung rontok mesin supri kesayangan ane . ane ndorong 2 km an ke bengkel yamaha ( yang terdekat ) untung mekaniknya baik dan mau mbantu nyariin piston ring , ama kolter . mekanik ymh itu ngomong kalau kejadian seperti ini yang salah mekaniknya karena kurang teliti mengencangkan baut-baut yang punya fungsi vital.

    keep brotherhood,

    salam,

  29. srhm
    October 28, 2012 at 7:29 pm

    Tiger saya ada 2. satu tahun 1997, yang satu tahun 1996. sampai dengan sekarang masih rutin turing ke sumatera dan keliling jawa. sepanjang diikuti kemampuannya, tidak akan ada masalah. untuk keliling indonesia pun, honda tiger pasti mampu. tidak perlu turing menggunakan merk merk mahal , karena spareparts nya juga tidak ada, dan sama sekali tidak sesuai dengan kontur jalan di indonesia. salam. – srhm

  1. October 7, 2009 at 5:56 pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: