Home > REPORT > Plat Nomor Kenapa Harus Ditekuk?

Plat Nomor Kenapa Harus Ditekuk?

September 24, 2009 Leave a comment Go to comments

IMGP4270-01Jakarta, 24 September 2009. Hampir setiap hari disetiap sudut jalan kita bisa melihat aneka ragam dan jenis motor yang hilir mudik. Selain dari pada jenis motor, gaya pengendaranya, asesoriesnya, modifikasinya, dan juga ulah dari pada pengendara motor itu sendiri, namun ada satu hal yang membuat SL.com seringkali bertanya dalam hati, yaitu mengapa plat nomornya harus ditekuk?

Bukankah plat nomor diberikan sebagai indentitas? Nomor polisi adalah indentitas dari motor itu sendiri, misalkan plat nomor B-8710-EIY.

Sedangkan angka yang lebih kecil yang ada dibagian bawah adalah sebagai tanda berakhirnya plat nomor tersebut yang biasanya ditunjukkan dengan angka, misal 09-14. Artinya plat motor tersebut akan berakhir pada bulan September 2014.

Yang membuat kita heran, kenapa bagian angka kecil tersebut harus ditekuk keatas, seakan orang-orang yang ada dibelakangnya tidak perlu tahu soal kapan berakhirnya plat nomor tersebut.

Sejauh ini asumsi pribadi SL.com berpendapat bahwa yang bersangkutan memang “sengaja” menekuk bagian bawah plat nomor tersebut karena tidak ingin diketahui kalau motornya adalah motor baru. Betul gak sih?🙂

Karena bagian angka 09-14 bisa dihitung mundur 5 tahun kebelakang, bahwa motor tersebut adalah keluaran 09-09 atau bulan September 2009, yang artinya sangat jelas motor tersebut adalah masih baru! Ini adalah asumsi dari SL.com karena penglihatan yang terjadi dilapangan, sering melihat kejadian plat nomor ditekuk pada motor-motor baru. Tapi kenapa pula sering terjadi pada motor jadul? Apa maksudnya?

Yang juga membuat heran, kalau pun itu motor baru, mengapa pemiliknya tidak bangga bahwa motornya masih baru? Kenapa ia harus menyembunyikan indentitas motor barunya? Waduh.. emang bikin bingung nih kalau mau tahu urusan orang lain. Siapa lu?🙂

Mungkin ada pembaca yang punya pengalaman pribadi ketika menekuk plat nomornya, apa sih alasan sebenarnya? Hehehe.. ini sekedar sharing aja bro. Karena aturannya plat nomor kan harus ditempel dalam posisi standard, tidak ditekuk dan tidak dirubah warnanya. Betul gak bro?

Bagaimana pula pendapat para aktifis safety riding? Mungkin teman-teman dari RSA (Road Safety Assosiation)  atau CERAS (Center of Safety Riding Study) barangkali mau kasih pencerahannya. Apakah ini melanggar UU lalu-lintas?

Categories: REPORT
  1. redbugs
    September 24, 2009 at 1:34 pm

    klok nyang sayah tahu om, kebanyakan nyang platnya ditekuk biasanya umurnya dah agak lama, merka tekuk supaya gag tahu klo pajaknya berakhir tahun sekian, soale biasanya mereka lom bayar itu pajak platnyah. Klo mongtor baru sayah malah lom lihat, tapi klo digadang2 sieh maksudte platnya itu kepanjangan, narohnya gag pas di tanda spakbornyah, nah pas boncenger mo naek biasanya sukak nyenggol itu plat, alhasil sowek celananya. gitu kayknya om

  2. deri-html
    September 24, 2009 at 2:25 pm

    hehe…plat nomer gw juga ditekuk, cuma ga seekstrim itu, secara kalo ga ditekuk plat nomer bakalan bergetar dan menimbulkan suara ga enak + bisa bikin baut plat nomer kendor

  3. September 24, 2009 at 3:01 pm

    Jaman kuliah dulu plat no di motor GL ku ditekuk juga, cuma lebih parah dari gambar diatas, ditekuknya ke dalam, jadi kesannya tidak ada tahun kapan berakhirnya plat no. Intinya simpel aja, pingin beda dari yg lain. Tp kalo skg udah nggak lagi.

  4. goryo
    September 24, 2009 at 6:52 pm

    motor saya juga platnya kena tekuk xixixi
    alasannya gini bang,motor bebek saya kan kecil,plat nomor kan gede,gak cantik blasz,
    so masalahnya estetis aja.
    Mau pasang plat nomor kecil kan melanggar aturan,jadi ya plat nomor std dilipat maximal sepanjang angka/huruf masih terlihat,gitzu… paham pora??

  5. lekdjie
    September 24, 2009 at 7:57 pm

    natap bin ndaduk bin tubrukan ama spatbor depan bos.mau yg kalah siapa duluan,plat ato spatbornya.hi3x…maklum sok depan agak error,begitchu..jadi terpaksa ditekuk…

  6. Mr_lOng'S
    September 25, 2009 at 6:35 am

    Klo kta gw c bro cm buat gaya2an aza..

    Malahan d mtr gw yg skg plat no blakang ny gw copot,
    alasan ny simpel,
    pengen tampil beda..

  7. Coco
    September 25, 2009 at 8:19 am

    Sy juga pernah nekuk plat tuh, alasanya sih biar lebih kuat, kalo ga ditekuk keatas kesenggol dikit langsung nekuk kedalam/ keluar lama” patah.
    Krn biasanya plat no yg ditekuk tdk pake alas/ dudukan, alias lsg dibaut diplat yg tipis itu.
    Wah kalo gini yg salah samsat nih hrsnya bikin plat yg tebal sekalian ngecat tulisannya yg rapi.

  8. yonas
    September 25, 2009 at 9:56 am

    anu om biar gak ketahuan kalo pajaknya habis

  9. pandu
    September 26, 2009 at 6:56 am

    plat nomerku nekuk sendiri, mungkin karena kepanasan

  10. sunsettowner
    September 26, 2009 at 7:18 am

    Sama dengan coco #7 kalo plat nomor ditekuk bakal lebih kuat daripada dibiarkan lurus. Soalnya pernah cuman kesenggol orang jalan langsung terlipat tuh plat nomor

  11. wahyu febriono
    September 26, 2009 at 7:21 pm

    alasannya gampang aja:

    “orang gak akan berkreasi yg aneh-aneh klo paltnya bagus dan rapih”

    coba klo cat nya di sablon dgn rapi (gak belepotan sana-sini), dengan cat berkualitas + diberi lapisan belakangnya agar kuat dan tdk mudah tertekuk (alasan comment no. 7) saya rasa orang gk akan berekspresi yg tidak-tidak,

    semoga dibaca orang yg berwenang…

  12. atlet
    September 26, 2009 at 11:58 pm

    Mungkin ini nih Alasannya:
    1. Masalah kekuatan :supaya tidak getar, tidak gampang copot, tidak mudah penyok waktu kesenggol di parkiran.
    2. Estetika tanpa modal : sekedar beda, kenapa gak dibagusin sekalian dikerjain yang serius dikasih alas kayu atau plastik atau dibelikan variasi alas yang ada di pasaran
    3. Untuk depan biasanya ditekuk karena mentok spatbor depan.
    dll

  13. ixan
    September 27, 2009 at 11:49 am

    alasan umum sih biasanya:
    -buat gaya-gayaan belaka
    -biar gak kebaca polisi kalo tu No Plat dah abis masa berlakunya
    -Plat depan mentok spatbor
    -Plat belakang suka kena betis boncenger hehehe

    syukurlah saya diluar golongan ini….. saya malah gak betah bang kalo No Plat ada bengkok2nya. Musti dibawa ke ketok magic biar mulus hehehe. Piss!

  14. macan garong
    September 27, 2009 at 2:43 pm

    bedanya plat nomer yang di cat ulang terus, nomer platnya di tempelin stiker 3M itu gimana bro..??

    aye begitu soale. plat asli, di cat semprot warna black flat terus angka platnomernya di tempel stiker (pengganti warna cat putihnya)

  15. Rizaldi
    September 28, 2009 at 9:53 am

    saya pake Pulsar 180….kayanya kalo pulsar pasti plat nomor yg ada di depan harus di tekuk..karena kalo engga bakal kena spakbor depan..itu juga walaupun dah di tekuk tetep aja mentok

  16. September 28, 2009 at 12:07 pm

    kalo plat nomer saya ya buat gaya 2x an ajah , kan kalo di tekuk biar keliatan mungil ,,, tks

  17. Chris
    September 29, 2009 at 3:01 pm

    kalo saya sih dulu di tekuk supaya kalo pas lagi kena macet ga ada yg berani deket2 kalo terlalu deket suka di senggol, jadi kalo di tekuk gitu ada yg berani deket2 kebaret bodynya yah salah sendiri, ngapain deket2…hehehe ( pengalaman pribadi dah banyak motor yg lecet2 pas lampu merah pada desek2an…)

  18. batok
    September 29, 2009 at 6:09 pm

    biasanya bang kalau d tekuk pajaknya mati

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: