Home > TIPS > PILIH, PAKAI, PASANG HELM DENGAN BENAR

PILIH, PAKAI, PASANG HELM DENGAN BENAR

November 11, 2008 Leave a comment Go to comments

helm-200Mengapa Harus Pilih, Pakai, Pasang Helm dengan Benar?

Setidaknya delapan dari sepuluh kecelakaan lalu lintas melibatkan sepeda motor (tahun 2004 POLRI mencatat dari 17.732 kecelakaan melibatkan 14.223 unit sepeda motor).

Salah satu alasan mengapa banyak pengendara sepeda motor yang meninggal atau mengalami luka parah, karena sepeda motor hanya memberikan perlindungan yang sangat minimal terhadap pengendaranya.

Tidak seperti halnya mobil, sepeda motor tidak memiliki “bantalan” untuk menahan benturan. Mobil mempunyai bodi yang terbuat dari metal, ada instrumen peredam, sabuk keselamatan (safety belt) dan kantong udara (air bag).

Mobil juga mempunyai kipas untuk menyeka air hujan sehingga pengendara dapat melihat jelas pada waktu hujan. Mobil lebih stabil karena mempunyai empat roda dan dari ukurannya lebih mudah dilihat oleh pengemudi maupun pengendara lainnya.

Ukuran sepeda motor yang kecil, membuat pengemudi sangat mudah untuk melaju dan bergerak di keramaian lalu lintas. Namun hal ini juga membuat mereka mudah terlibat dalam kecelakaan dan meskipun pengemudinya salah ataupun tidak, biasanya pengendara sepeda motor yang sering mengalami luka serius.

Undang-undang tentang Kewajiban Memakai Helm bagi Pengendara Sepeda Motor

Untuk melindungi pengendara sepeda motor di Indonesia telah dibuat undang-undang tentang kewajiban memakai helm bagi pengendara sepeda motor.

Undang-Undang No. 14 tahun 1992 Pasal 61 ayat (3) dan PP no. 44 tahun 1993 mensyaratkan bagi semua pengendara sepeda motor dan penumpangnya untuk memakai helm.

Penumpang yang tidak memakai helm dikenakan pidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan, atau denda sebesar Rp.1.000.000 (satu juta rupiah).

Bila mengalami tabrakan apa yang terjadi pada kepala Anda?

Satu dari tiga pengguna sepeda motor yang terluka, mengalami cedera kepala (gegar otak).

Penelitian di Indonesia menunjukkan bahwa satu dari tiga orang yang kecelakaan sepeda motor mengalami cedera di kepala, yang bisa mengakibatkan gangguan pada otak, pusat system syaraf, dan urat syaraf tulang belakang bagian atas.

Cedera di kepala utamanya disebabkan benturan. Apabila kepala mendadak terkena benturan dengan benda keras atau permukaan yang tidak dapat bergerak (seperti jalanan, trotoir, mobil atau tonggak), maka bagian dari kepala yang terkena benturan, seketika akan berhenti bekerja.

Namun bagian lain dari kepala tetap bergerak, sehingga otak dan tengkorak kepala mungkin robek atau pecah sebelum berhenti bekerja.

Bila tengkorak retak, mungkin otak akan mengalami koyakan karena benda, batu di jalan dan/atau pecahan tulang. Bahkan bila tengkorak tidak retak, otak bisa saja luka karena dampak dari benturan.
Gegar otak sangat sulit dan jarang untuk bisa pulih kembali.

Keadaan seperti itu dapat mengubah hidup dan kehidupan yang bersangkutan dan sekeluarganya.

Mengapa Anda memerlukan Helm Sepeda Motor dengan kualitas yang baik?

Helm sepeda motor yang kualitasnya memenuhi persyaratan merupakan perlengkapan yang penting bagi pengemudi sepeda motor.

Pengendara sepeda motor yang tidak mengunakan helm atau yang mengunakan helm/topi proyek/plastik, jika mengalami kecelakaan akan mempunyai peluang luka otak tiga kali lebih parah dibanding mereka yang memakai helm kualitasnya yang memenuhi persyaratan.

Helm dengan kualitas yang baik harus dibuat khusus untuk pengendara sepeda motor. Bila helm ini diikat dengan benar, maka helm ini akan melindungi kepala dengan baik.

Apabila terjadi benturan dengan benda yang tidak bergerak, helm akan menghambat/meredam benturan yang tertuju ke tengkorak dan otak.

Topi plastic “mainan” atau helm proyek tidak didesain untuk dipakai pengendara sepeda motor dan karenanya topi/helm ini tidak dapat melindungi kepala dan otak bila terjadi kecelakaan yang menimpa pengemudi sepeda motor.

Mengapa harus PILIH Helm yang Benar?

Tidak semua Helm memenuhi persyaratan keamanan. Helm yang baik adalah helm yang menutupi kepala secara penuh (full face) atau helm yang hanya terbuka pada bagian muka hingga rahang (open face).

Tipe Full Face memberi perlindungan yang lebih baik dari angin, debu, batu, dan serangga. Tipe ini juga memberi perlindungan lebih baik kepada rahang dan gigi.

Namun demikian tipe full face maupun open face harus memiliki 3 (tiga) lapisan :

1. Lapisan luar yang keras (hard outer shell).

Didesain untuk dapat pecah jika mengalami benturan untuk mengurangi dampak tekanan sebelum sampai ke kepala. Lapisan ini biasanya terbuat dari bahan polycarbonate

2. Lapisan dalam yang tebal (inside shell or liner).

Di sebelah dalam dari lapisan luar adalah lapisan yang sama pentingnya untuk dampak pelapis–penyangga. Biasanya dibuat dari bahan polystyrene (styrofoam). Lapisan tebal ini memberikan bantalan yang berfungsi menahan goncangan sewaktu helm terbentur benda keras sementara kepala masih bergerak.

Sewaktu ada tabrakan yang membenturkan bagian kepala dengan benda keras, lapisan keras luar dan lapisan dalam helm meyebarkan tekanan keseluruh materi helm. Helm tersebut mencegah adanya benturan yang dapat mematahkan tengkorak.

Benturan yang kuat memberi kemungkinan terhadap pecahnya helm dan membuat lapisan dalam rusak. Proses ini memberikan waktu ekstra, reduksi tekanan dan jarak kepada kepala/otak untuk lebih teredam.

Ketika lapisan dalam terkoyak, dapat memberikan hambatan yang cukup terhadap menghambat kepala/otak dengan berhenti secara lebih perlahan/lembut, dibanding proses benturan keras yang terjadi terhadap kepala/otak tanpa mengunakan helm.

3. Lapisan dalam yang lunak (comfort padding)

Merupakan bagian dalam yang terdiri dari bahan lunak dan kain untuk menempatkan kepala secara pas dan tepat pada rongga helm.

4. Tali pengikat dagu.

Selain itu, helm yang memenuhi persyaratan juga harus memiliki tali pengikat dagu (chin strap) yang kuat untuk menahan helm agar tetap dalam posisinya melindungi kepala ketika terjadi benturan.

Tali pengikat dagu harus dilengkapi dengan pengunci yang dapat diatur untuk menahan helm sehingga tetap pada dudukannya di kepala. Setiap kali memakai helm pastikan mengunci tali dengan benar.

Memilih Helm Yang Benar

image003Pilihan utama adalah antara helm yang menutupi kepala secara penuh (full face) dan helm yang terbuka di bagian muka sampai rahang (open face).

Pastikan bahwa helm yang dipilih memiliki tiga lapisan utama + tali pengikat dagu yang memenuhi persyaratan.

Helm full face merupakan helm yang memberi perlindungan lebih dan terasa nyaman saat memakainya. Ini merupakan helm yang paling aman .

Helm full face tetap memberikan jaminan kepada pandangan dan pendengaran, melindungi dari luka, angin dan matahari. Helm full face melindungi mata dari debu, polusi, hujan, serangga dan batu kecil yang mungkin terpental dari kendaraan lain.

Dari beberapa pengujian menunjukkan bahwa helm full face tidak mengganggu penglihatan dan pendengaran.

image002Helm dengan muka terbuka (half face) mungkin terasa lebih ringan dan lebih leluasa.

Mengapa harus PASANG Helm dengan Benar?

Jika suatu kecelakaan menimpa Anda, helm hanya akan melindungi kepala Anda dengan baik, apabila pengikat dagu dikaitkan dengan benar (ketat tapi nyaman) Bila Anda memakai helm, haruslah terpasang dengan nyaman, namun jangan terlalu kencang.

JANGAN PERNAH MENGENDARAI SEPEDA MOTOR TANPA HELM YANG BENAR.

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah:

  1. Bagi para pemakai kacamata minus, harus tetap mengenakannya pada saat menggunakan helm.
  2. Gunakan pula jaket berlengan panjang untuk perlindungan tambahan, dengan warna terang agar mudah terlihat oleh pengguna jalan lainnya, dan jika mungkin dari bahan yang memantulkan cahaya (reflektif) agar mudah terlihat di malam hari.
  3. Gunakan sepatu bot atau sepatu tertutup. Hindari penggunaan sandal karena dapat tersangkut pada pedal sehingga mengganggu pengendalian.

Berita layanan masyarakat ini dipersembahkan oleh Ditjen Perhubungan Darat Jl. Medan Merdeka Barat No.8 Jakarta

Tips Memilih Helm Motor Untuk Anak-Anak, silahkan link ke sini.

JANGAN LAGI MEMAKAI HELM JENIS INI:

PASTIKAN HELM TERKUNCI DENGAN BAIK “KLIK”

The End.

Categories: TIPS
  1. November 11, 2008 at 5:02 pm

    “Informasi Layanan Masyarakat” ini silahkan diteruskan dan disebarluaskan ke setiap forum internet dan juga weblog.

  2. bluepio
    November 11, 2008 at 7:49 pm

    bos nyuci helm boleh gak lepas inner tur di cuci pake detergent ?? kayak cuci baju getu..
    kalo cuma di semprot foam turs di gosok, kurang puas keknya..
    cos keringat kan menyerap ke dalam liner helm juga..

  3. kuro22id
    November 12, 2008 at 7:50 am

    Kepala kita dibuat cuma 1 oleh yg maha kuasa. Nggak ada toko yang menjualnya. Maka dari itu kita harus menjaganya. Thanks info nya mas stephen.

  4. ferry
    November 12, 2008 at 12:19 pm

    Setuju Bro Steven, gua sering di ledek kayak pembalap,belagu karena helm gua pake cukup mahal.
    Gua cm bisa bilang ama yang ngeledek, gua masih sayang banget ama kepala gua, cuma satu satu nya, mahal dikit gpp.

    Nice Info Bro

  5. ferry
    November 12, 2008 at 12:20 pm

    @bluepio
    cuci ke tukang cuci helm aja Bro, lebih mantap dan bersih, murah lagi sekarang antara 15 -20rb.

  6. November 13, 2008 at 9:22 am
  7. November 14, 2008 at 6:09 am

    Mengingat besarnya jumlah kecelakaan yang leibatkan pengendara sepeda motor, tampaknya sudah waktunya pemerintah untuk mulai mengarahkan penggunaan “Helm Motor” yang benar (bukan helm asal2an atau hel proyek) bagi para pen gendara sepeda motor di Indonesia. Toh Helm2 buatan lukal sudah lumayan bagus dengan harga yang gak mahal.
    Di Singapore bahkan dijalan DILARANG menggunakan dan Penjual Helm harus mengingatkan pembeli bahwa Helm yang Klip On (bukan diikat) tidak diperbolehkan digunakan di jalan. Itulah sebabnya helm2 jenis itu (termasuk dari merek2 ternama) hanya ditujukan untuk pasaran luar negeri khususnya Indonesia… Kalo disi9ni kan jangankan ngomong soal ikatan atau klip on, lha womng helm proyek aja atau helm yang tanpa pelindung busa juga masih dipakai…🙂

  8. Renaldo
    November 21, 2008 at 12:47 pm

    om Stephen..saya pusing cri helm full face yg pas utk ukuran kepala sya,sudah cba brang import n lokal gak ada yg muat..sya sudah keliling2 jkt.Ukuran kepala sya xxl.Skrang sya pkai helm full face yg busa dlmnya tipis itu jg krang nyaman,kyaknya krang safety om..Mohon bantuannya om..kira2 helm merk apa yg pas dikpala sya..klau bsa harganya 500-800rbuan om jgn yg jutaan..he..he..thanks om..

  9. November 24, 2008 at 4:54 pm

    @ Renaldo,
    Susah juga nih. Gw dah coba cari2 info utk helm big-size tapi belum nemu. Terpaksa bro tetap pake uk. XL walaupun agak sempit. Atau enggak rambutnya yg harus dipangkas jadi plontos..🙂

  10. January 25, 2009 at 12:00 am

    Mantap, Pak! Makasih infonya..

  11. January 27, 2009 at 4:39 pm

    @aryabima,
    semoga berguna buat semua..🙂

  12. ace
    February 9, 2009 at 12:48 pm

    TOP Dah

    thanks ya Om,,,,

    salam

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: