Home > REPORT > The Natural-Modern Home in Ubud Bali

The Natural-Modern Home in Ubud Bali


Bali, April 2007. Bali memang unik. Saya sangat suka dengan natural Bali karena Pulau Dewata ini memiliki banyak kekayaan wisata yang pantas untuk gali sebanyak-banyaknya.

Saya beruntung bisa menggali banyak tempat tujuan di Bali, khususnya tempat-tempat yang disembunyikan orang, karena saya akui banyak pemilik properti, maupun turis asing maupun lokal datang ke Bali mencari ketenangan, keteduhan sekedar menghindari hiruk-pikuk kehidupan kota.

Beberapa tempat penginapan dan resort yang sepi dengan pesona alam pegunungan a.l. Tabanan, Ubud, Gianyar, Bangli, Klungkung, Amlapura, dan lain-lain.

Salah satu tempat yang saya tuju bulan April 2007 adalah sebuah rumah besar yang sangat mempesona dengan berbagai keindahan a.l. bangunan, isi bangunan, pekarangan, serta suguhan hamparan pemandangan alam disekitar rumah tersebut.

Untuk ciri khas rumah utama itu sendiri seperti apa yang terlihat pada gambar diatas. Rumah ini disebut sebagai rumah panggung dan yang jelas semua bahan material rumah ini terbuat dari kayu jati.

Tapi sebelumnya saya mohon maaf, saya tidak bisa menjelaskan lokasi ini tepatnya ada dimana, karena saya harus menjaga privasi pemilik properti yang tidak ingin diekspose. Tapi yang jelas pemilik bangunan ini adalah sepasang suami-istri warga negara Amerika Serikat dan nama sang-suami cukup populer sebagai sebuah merek dagang usaha.

Sebelum melangkah dan melihat ke rumah utama serta halaman sekitarnya, saya mohon izin dulu kepada tuan rumah yang diwakilkan salah satu staff wanita berkebangsaan asing. Saya diminta sejenak menunggu untuk verifikasi.

Sementara lagi menunggu, saya minta izin ke toilet untuk buang saham. Selesai duduk, tentunya saham tadi harus di-flash (disiram), tapi apa yang terjadi saya kesulitan bahkan nyaris putus asa tidak menemukan alat siram.

Gayung pun tidak ada. Saya nyaris meninggalkan toilet tanpa air. Setelah dibuat grogi, saya melongok ke langit-langit.. “koq itu ada tali ijuk digantung begitu saja.. apa ini ya?” ujar saya dengan penasaran.

Ketika itu saya tidak beripikir kalau tali ijuk ini untuk apa, namun karena penasaran maka tali ijuk itu saya tarik, seketika terdengar bunyi air keluar.. byurrrr…. air menyiram closet duduk tadi. “Waduh.. koq orang kaya malah pake toilet kuno,” ujar saya sambil tersenyum.

Foto ini adalah ruang kantor sekaligus receptionist. Bahan kayu terbuat dari kayu jati.

Closet duduk yang bikin saya grogi. Untung saya tidak berteriak minta tolong.. hehehe..:-)

Foto bawah: Langit-langit toilet: kawat besi untuk exhaust fan dan tali ijuk untuk flash closet duduk..:-)

Tempat cuci tangan: bahan dari tembaga, dan meja dari kayu jati.. kelihatan kuno tapi..:-)

Usai verifikasi saya pun bersama staff wanita jabatan kepala rumah tangga mulai berkeliling. Pandangan pertama saya adalah sebuha bangunan rumah kayu yang menempel dengan pohon besar (foto bawah).

Pandangan kedua, sebuah bangunan rumah bertingkat dengan desain piramida, disebut Rumah Jerami(gambar bawah)

Gambar bawah adalah pandangan ke kekiri yaitu arena bermain buat melompat-lompat seperti pemain sirkus..:-)

Inilah Rumah Utama: Rumah Panggung Modern

Foto bawah: lantai dasar dengan kayu jati…:-)

Foto bawah: Dapur utama di lantai dasar, lantai dan meja terbuat dari kayu jati dilengkapi dengan kulkas 2 pintu (merek Kelvinator). Keren..:-) Btw, dapur kotornya juga besar.. pake kulkas dengan jenis/merek yang sama.

Anak tanggak melangkah keatas. Kayu jati lagi…:-)

Koridor lantai atas. Kayu jati lagi…

Kamar tidur utama: jendela terbuka dengan view ke pegunungan.

>

Ini dia view dari arah kamar tidur utama..

Foto bawah: bath tub dan wash tub tembaga, meja kayu jati, open window… syurrrr…:-)

Foto bawah: closet duduk seperti lagi duduk di library…:-)

PC desk

Living Room

View from the living room

Another view from the living room (opposite)

Another view to padi field

Small pool

Padi field

Rumah utama dilihat dari samping

Jalan menuju objek rumah yang lain

Salah satu bangunan lain yang terlihat

Satu lagi salah satu bangunan lain atau guest house

Guest house yang lain

Sorrounding view to the guest house with a real padi field

Just another guest house for personal only, not for public.

Opposite view

View move to the right hand

It is a real nice place. Natural Home

The End.

@2008: Hak Cipta dilindungi oleh UU yang berlaku. Jika ada yang ingin mengambil atau mengcopy materi, isi, dan/atau foto-foto weblog ini, diminta lebih dulu memberitahukan secara tertulis.

Categories: REPORT
  1. ndhy
    November 1, 2008 at 4:42 am

    dalam rangka pengumpulan data untuk contoh studi kasus ARSITEKTUR berTEMA NATURAL MODERN guna proposal tugas akhir saya, saya mau konfirmasi sekaligus mohon ijin untuk mengambil dan mengcopy data berupa materi dan gambar yang ada di weblog ini. dengan harapan objek ini bisa menjadi bahan referensi dan sumber inspirasi yang baik untuk menciptakan hasil karya dengan nilai yang baik di kaca mata arsitektur pada akhirnya. Matur nungun sanget, terima kasih banyak atas ‘bantuannya’.

  2. November 1, 2008 at 11:34 pm

    @ Ndhy,
    Silahkan. Namun jangan lupa menuliskan sumber objek http://www.stephenlangitan.com
    Sukses untuk anda dan tugas akhirnya, semoga anda mendapatkan hasil terbaik.

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: